Toyota Astra Mototr Indonesia - Alasan Warna Lampu Belakang Mobil Hanya Merah, Kuning, dan Putih

Technology

01 Mei 2020

Alasan Warna Lampu Belakang Mobil Hanya Merah, Kuning, dan Putih

By Santo

Dengan alasan supaya terlihat keren dan beda, kamu mengganti warna lampu belakang mobil sehingga tidak sesuai dengan standar pabrikan.

Bahkan ada yang mengganti lampu rem dengan warna putih yang sangat menyilaukan dan membahayakan pengguna jalan lain di belakangnya.

Padahal ada alasan mengapa warna lampu mobil, baik lampu rem, mundur, dan sein dibuat spesifik dan berbeda.

Kamu pasti sudah sangat familiar dengan tiga warna pada lampu belakang mobil, yakni merah mewakili rem, oranye atau kuning mewakili lampu sein, dan lampu putih menjadi simbol lampu mundur.

Ketiga warna ini dibuat berbeda agar mudah ditangkap mata bagi pengendara lain di belakang mobil kamu.

Vienna Convention on Road Traffic

Pemilihan warna lampu di kendaraan mengacu pada Vienna Convention on Road Traffic (1949), yang merupakan konvensi mengenai kendaraan di jalan raya.

Konvensi ini menyebutkan bahwa warna merah digunakan sebagai lampu belakang mobil.

Ini terkait dengan mata normal manusia yang sanggup menerima spektrum warna dengan panjang gelombang 400-700 nanometer (nm).

Sementara itu, warna merah memiliki panjang gelombang paling panjang yaitu 630-760 nm.

Terkait Respons Pengemudi

Studi NHTSA (National Highway Traffic Safety Administration) pada 2008 menunjukkan bahwa tingkat respons pengendara meningkat 28% ketika melihat lampu sein berwarna jingga ketimbang lampu sein berwarna merah.

Termasuk pula bahwa unsur cahaya kuning pada lampu sein memiliki panjang gelombang 0,58 mikron, dengan tingkat sensitivitas terhadap mata manusia sebesar 0,85 (skala 1.0).

Selain itu, jika melihat ukuran spektrum warna, lampu sein dengan unsur warna jingga memiliki spektrum yang tak kalah panjangnya yaitu 590-620 nm.

Dengan tingkatan panjang gelombang yang tinggi, warna merah dan jingga atau kuning cenderung lebih direspons dengan baik oleh mata.

Inilah mengapa merah dan jingga dipilih menjadi warna lampu peringatan pada kendaraan.

Warna Lampu Mundur Putih

Sementara itu, mengapa lampu mundur warnanya dibuat senada dengan lampu depan?

Alasannya cukup sederhana, karena putih jelas lebih menyilaukan mata sehingga pengemudi di belakang akan waspada karena ada kendaraan yang bergerak ke arahnya.

Selain itu, lampu putih juga bisa menerangi bagian belakang saat memundurkan kendaraan dalam kondisi gelap, di malam hari misalnya.

Berikut panjang gelmbang beberapa warna cahaya yang ada:

Merah: 620-750 nm
Jingga: 590-620 nm
Kuning: 570-590 nm
Hijau: 495-570 nm
Biru: 450-495 nm
Ungu: 380-450 nm

Comments 0

Please login or register to comment.

    There are no comments

top article

Shopping Tools