• Vehicles
  • Shopping Tools
  • After Sales
  • Others
Vehicles
MPV
Starting at
Rp 435.500.000
Starting at
Rp 337.600.000
Starting at
Rp 362.700.000
Starting at
Rp 144.550.000
Starting at
Rp 197.700.000
Starting at
Rp 1.150.250.000
Starting at
Rp 247.750.000
Starting at
Rp 224.750.000
Starting at
Rp 501.800.000
Starting at
Rp 997.850.000
Sedan
Starting at
Rp 308.750.000
Starting at
Rp 641.900.000
SUV
Starting at
Rp 511.050.000
Starting at
Rp 2.181.250.000
Starting at
Rp 255.200.000
Hybrid
Hatchback
Starting at
Rp 143.800.000
Starting at
Rp 263.400.000
Commercial
Starting at
Rp 306.800.000
Starting at
Rp 241.700.000
Sport
Starting at
Rp 2.158.500.000
Starting at
Rp 775.750.000

Technology

Kenal Lebih Jauh Komponen Suspensi Mobil

By salsa

Sistem suspensi terdiri dari beberapa komponen-komponen di dalamnya yang memiliki fungsi yang berbeda.

Pada umumnya, sistem suspensi memiliki dua komponen utama yaitu pegas dan shock absorber (sokbreker).

Kedua komponen ini selalu ada di dalam setiap sistem suspensi yang ada pada sebuah mobil.

Namun beberapa mobil juga melengkapi sistem suspensi dengan berbagai komponen pendukung untuk melengkapi kebutuhan dari masing-masing mobil.

Berikut ini akan dijelaskan lebih lanjut mengenai komponen suspensi mobil beserta fungsinya.

1. Pegas

Salah satu komponen yang cukup penting di dalam sistem suspensi adalah pegas.

Fungsi dari pegas ini adalah agar dapat menyerap kejutan-kejutan/getaran yang berasal dari gesekan antara jalanan dengan roda-roda mobil agar jangan diteruskan pada bodi mobil.

Selain itu pegas juga memiliki fungsi untuk meningkatkan kemampuan cengkaraman roda pada jalan sehingga membuat nyaman penumpang mobil di dalamnya.

Terdapat tiga jenis pegas yang ada di dalam sistem suspensi, yaitu pegas koil (Coil Spring), pegas daun (Leaf Spring), dan pegas batang torsi (Torsion Bar Spring)

2. Shock Absorber (Peredam Kejut)

Fungsi dari komponen ini adalah untuk meredamkan oksilasi (gerakan naik turun) yang diakibatkan oleh pegas ketika sedang menyerap kejutan-kejutan yang berasal dari permukaan jalan.

Di dalam shock absorber terdapat cairan yang disebut sebagai minyak shock absorber.

Cairan inilah yang bekerja untuk menyerap oskilasi yang dihasilkan oleh pegas melalui tahanan aliran minyak pada lubang kecil (orifice) ketika piston bergerak di dalam silinder pada shock absorber.

Cara Kerja: Pada saat kompresi, katup akan terbuka sehingga membuat minyak bisa mengalir dengan mudah untuk mencegah terjadinya peredaman.

Pada saat ekspansi, katup dapat tertutup sehingga minyak mengalir pada lubang kecil yang membuat terjadinya peredaman.

Ada beberapa tipe-tipe shock Absorber yang ada di dalam sebuah kendaraan, yaitu:

Menurut cara kerja: Shock absorber kerja ganda dan shock absorber kerja tunggal.

Menurut kontruksinya: Shock absorber tipe mono tube dan shock absorber tipe twin tube

Menurut medium kerja: Shock absorber berisi gas dan shock absorber tipe hidraulis

3. Ball Joint

Komponen sistem suspensi ini memiliki fungsi untuk menerima beban lateral maupun horizontal, yang juga berfungsi sebagai sumbu putaran ketika kendaraan tersebut sedang berbelok.

Ball join terdiri dari dua jenis, yaitu lower ball joint dan upper ball joint.

Di dalam ball joint, terdapat minyak yang berfungsi untuk melumasi bagian-bagian yang bergesekan satu sama lainnya.

Pada tipe ball joint molibdenum disufilde lithium diperlukan pergantian minyak pada interval-interval tertentu.

Sedangkan pada ball joint bertipe dudukan dari resin, tidak perlu dilakukan pergantian gemuk.

4. Stabilizer Bar

Stabilizer Bar merupakan komponen yang memiliki fungsi untuk menjaga keseimbangan bodi mobil ketika akan berbelok.

Pada saat mobil berbelok, terjadi gaya sentrifugal yang mana merupakan gaya dari benda berputar untuk dapat terlempar ke luar dari lintasan.

Ketika mobil melaju dengan kecepatan tinggi dan membelok secara tiba-tiba, maka gaya sentrifugal yang terjadi akan lebih besar dibandingkan ketika berkecepatan rendah.

Gaya inilah yang membuat mobil dapat terbalik jika membelok pada kecepatan yang tinggi.

Untuk menghindari hal tersebut tentunya dibutuhkan komponen yang dapat menstabilkan kendaraan yaitu stabilizer.

Stabilizer merupakan batang besi yang terhubung antara lower arm roda kanan dan kiri, sedangkan bagian tengahnya dihubungkan dengan bodi mobil.

Batang besi ini memiliki daya elastisitas yang sudah disesuaikan dengan spesifikasi mobil.

5. Lateral Control Rod

Lateral Control RodLaterol control rod adalah salah satu komponen yang terdapat pada suspensi mobil.

Komponen ini pasti ada di setiap kendaraan mobil dan lateral control rod ini memiliki tempat pemasangan tersendiri yaitu berada di antara axle kendaraan dan dengan body kendaraan.

Komponen sistem suspensi ini memiliki fungsi untuk menahan axle pada saat posisinya terhadap beban yang berasal dari arah samping.

Komponen ini terpasang diantara bodi mobil dan axle.

6. Upper dan Lower Arm

Upper dan Lower Arm adalah bagian suspensi yang menghubungkan antara bodi mobil dengan knuckel arm.

Namun tidak semua sistem suspensi depan mobil memiliki upper arm, sebagian tetap menggunakan lower arm.

Dapat diibaratkan jika arm ini bekerja seperti tangan pada manusia, yang mana dapat bergerak naik dan turun pada sistem suspensi mobil.

7. Strut Bar

Strut Bar merupakan komponen di dalam sistem suspensi yang memiliki fungsi untuk menahan lower arm agar kemiringan pada roda depan dapat terjaga dengan baik.

Pada sistem kemudi, setir dapat berbalik sendiri pada saat posisi kendaraan lurus setelah berbelok.

Hal ini dikarenakan roda depan mobil yang didesain miring atau yang sering disebut FWA (Front Wheel Alignment).

Penyetelan roda depan ini sering dikenal dengan nama proses spooring.

Pada saat spooring, dilakukan penyetelan yang ada pada mur strut bar.

Strut bar ini berfungsi untuk menjaga agar lower arm tidak dapat bergerak ke arah depan maupun belakang.

8. Knuckle Arm

Knuckle Arm merupakan salah satu komponen suspensi yang ada pada roda depan mobil.

Roda mobil berputar terus menerus pada poros spindel yang berasal dari knuckle arm.

Komponen ini dihubungkan juga dengan lower arm dengan melalui ball joint.

Privacy Policy | Legal Cookie | Contact Us
©2020 Toyota Astra Motor
All information applies to Indonesia vehicles only